Tuesday, July 13, 2010

[7] Makanan : Nasi kerabu

Selalunya kalau makan nasi, warna nasi adalah putih. Tapi kadang-kadang kita boleh jumpa nasi warna kuning iaitu nasi minyak di majlis perkahwinan. Bagaimana pula kalau nasi berwarna kebiruan/ungu? Tentu kita berasa pelik untuk memakannya dan berasa ragu-ragu, boleh makan ke? Sedap ke nasi berwarna ungu ini?


Nasi yang berwarna ungu ni lebih dikenali sebagai nasi kerabu dan begitulah perasaan penulis ketika pertama kali melihat nasi kerabu. Pertama kali menjamahnya adalah ketika menetap di Terengganu dan telah jatuh cinta dengan nasi kerabu yang berwarna ungu atau kebiruan ini.


Nasi kerabu yang berwarna ungu / kebiruan dimakan bersama ulam-ulaman yang rangup seperti kacang panjang, taugeh,timun, daun kesum dan kubis,ayam bakar atau ikan goreng, sambal kelapa, sambal ikan , telur masin dan juga budu sebagai pelengkap rasa. Sesetengah orang tidak menggemari budu dalam makanannya, jadi mintalah nasi kerabu tanpa budu. Selain itu, nasi kerabu juga dimakan bersama solok lada yang dibuat daripada lada hijau, kelapa dan ikan.

Kenapa penulis suka nasi kerabu? Pertama dan selamanya, tentulah kerana ia cukup mengenyangkan perut penulis yang sedang berkeroncong. Kedua adalah kerana nasi kerabu adalah makanan yang menyihatkan. Tengok sajalah ulam-ulamanya yang banyak,baik untuk menjadi pelawas. Ketiga kerana penulis dapat memakannya bersama budu. Penulis sangat suka menjadikan budu sebagai pelengkap rasa dalam makanan. Harganya pun murah di sekitar lingkingan RM 2- RM 4 mengikut lauk yang dikehendaki.

Di mana anda boleh dapatkan nasi kerabu ini? Kebiasaannya, nasi kerabu dijualpada waktu pagi sebagai sarapan di gerai-gerai dan juga dijual di pasar malam. Penulis selalu membelinya di pasar malam di Gong Badak setiap hari selasa dan pasar malam di Pak Tuyu setiap hari Khamis.

Bereh boh !

No comments:

Post a Comment